Bryant memiliki kesalahan terbanyak dalam sejarah NBA´ – Klopp mendukung respons Salah dan Mane sebagai pasangan berbagi defi – XenBet

Jurgen Klopp menyamakan pola pikir Mohamed Salah dan Sadio Mane dengan legenda bola basket Kobe Bryant saat ia meyakinkan para pemainnya akan terus berusaha untuk menanggapi kesulitan.

Salah mencetak gol melawan Newcastle United pada bulan Desember saat ia menyamai rekor gol dan assist Jamie Vardy di Liga Premier dalam 15 pertandingan berturut-turut, tetapi diikuti dengan kekosongan melawan Tottenham dan Leicester City di liga.

Liverpool ditahan 2-2 oleh tim Antonio Conte sebelum kalah 1-0 dari Leicester, di mana Salah gagal mengeksekusi penalti pertamanya dalam 16 upaya di papan atas dan menyundul bola pantul ke mistar gawang dengan gawang yang menganga.

Dalam pertandingan yang sama di King Power Stadium, Mane menyia-nyiakan peluang emas dengan skor masih imbang, dengan kegagalan itu kembali menghantui Liverpool ketika Ademola Lookman mencetak gol kemudian.

Tetapi manajer The Reds Klopp bersikeras bahwa baik Salah, maupun Mane, tidak akan berpuas diri dan merasa kasihan pada diri mereka sendiri saat dia menunjukkan sikap gigih mereka sebagai kunci kesuksesan mereka.

“Kami tidak memiliki banyak pengalaman tentang Mo menghadapi krisis atau apa pun, karena dia biasanya tidak harus melakukannya,” kata Klopp kepada wartawan.

“Menghilangkan penalti itu sulit, terutama setelah rebound yang membentur mistar gawang, itu tidak beruntung, tidak ada keraguan tentang itu.

“Tapi itu saja, mereka adalah pemain kelas atas yang terus-menerus menghadapi kegagalan. Begitulah cara hidup kita bekerja, bahkan di beberapa permainan terbaik yang dimainkan anak laki-laki, banyak situasi yang tidak berhasil.

“Dan kemudian Anda menghadapinya dalam permainan, dan itulah yang Anda pelajari sebagai pesepakbola dengan cukup cepat. Siapa pun Anda, tidak peduli seberapa baik Anda, sering kali Anda akan terus-menerus gagal di saat yang menentukan.

“Tidak ada dari kita yang pernah berhasil dalam semua situasi sulit. Memang begitu, saya tidak yakin tapi saya pikir Kobe Bryant masih menjadi satu-satunya pemain dengan situasi yang paling terlewatkan dalam sejarah NBA.

“Dia adalah salah satu pemain terhebat yang pernah ada, Anda harus mencobanya dan Anda harus datang dalam situasi ini; jika Anda gagal, tidak masalah lakukan saja lagi dan semuanya akan baik-baik saja – itulah pola pikir yang dimiliki Mo, dan Sadio.”

24 – Gol Liga Inggris Terbanyak pada 2021:

24 Mohamed Salah
18 Harry Kane
15 Ilkay Gundogan
14 Michail Antonio, Son Heung-Min, Diogo Jota, Kelechi Iheanacho
13 Ollie Watkins, Bruno Fernandes, Raheem Sterling, Jamie Vardy

Hanya. pic.twitter.com/Ano4m7A4NN

– OptaJoe (@OptaJoe) 31 Desember 2021

Salah dalam performa terbaiknya di liga musim ini, mencatatkan 15 gol dan sembilan assist dalam 19 penampilan, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang rekan lini depannya, Mane.

Pemain internasional Senegal memulai musim 2021-22 dengan cerah, mencetak tujuh gol dalam 12 pertandingan pertamanya di liga, tetapi sejak itu berjuang – gagal mencetak gol di masing-masing dari tujuh pertandingan terakhirnya.

Dia juga penyerang Liverpool dengan performa terburuk dalam hal penyelesaian akhir. Mane telah melakukan penghitungan gol yang diharapkan (xG) dengan 8,88, yang mungkin paling baik dijelaskan oleh fakta bahwa ia hanya mengonversi 11,86 persen peluang – Diogo Jota terendah kedua di antara grup yang sama dengan (19,23), diikuti oleh Salah ( 19.74).

Namun, Klopp menyoroti pentingnya pengaruh menyeluruh Mane di tim Liverpool-nya sebagai aspek terpenting dari pekerjaan penyerang, meskipun performanya buruk di depan gawang.

“Sadio tidak memiliki masalah dengan kepercayaan diri, tetapi tentu saja momentumnya tidak ada penyelesaian yang bijaksana saat ini,” tambahnya.

“Dia bermain sangat baik, sebenarnya analis saya membuat video untuk menunjukkan kepada Sadio betapa dia berkontribusi pada permainan kami, seberapa bagus dia di momen dan situasi tertentu.

“Jelas, tujuannya adalah untuk menunjukkan bahwa dia tidak perlu khawatir tentang penyelesaian akhir yang tidak ada di sana dan bahwa dia masih merupakan pemain yang sangat penting bagi kami.

“Sebagai seorang striker, hampir semua dari mereka mengalami hal-hal seperti ini – itu terjadi pada Sadio sebelumnya dan saya yakin dia akan memiliki beberapa peluang bagus untuk mencetak gol lagi pada hari Minggu.

“Dia terlalu penting bagi kami untuk hanya memikirkan hal-hal semacam ini, Anda harus mengambil situasi ini dari waktu ke waktu dan kemudian setelah dia akan menjadi baik lagi – kami mengerjakannya dari segi sepakbola, tetapi tidak ada gunanya membicarakannya. dan membuatnya lebih besar dari yang seharusnya.”

Liverpool duduk 12 poin di belakang pemimpin liga Manchester City, yang beringsut melewati Arsenal 2-1 pada Sabtu, menuju kunjungan mereka dengan sesama penantang gelar Chelsea pada Minggu.

Sumber artikel

Author: Heidi Porter