Xavi Terhuyung-huyung dari Kekalahan Copa del Rey Saat Barca Konfirmasi Cedera Paha Fati – XenBet

Xavi mengakui timnya Barcelona gagal menandingi intensitas Athletic Bilbao saat mereka tersingkir dari Copa del Rey di babak 16 besar, pukulan lain di musim yang suram.

Barcelona mungkin belum mencapai tempat Liga Champions di LaLiga, tetapi pengejaran trofi mereka tampaknya akan gagal. Dikalahkan oleh Real Madrid pekan lalu di semifinal Supercopa, kekalahan 3-2 setelah perpanjangan waktu melawan Athletic pada Kamis adalah pil pahit lainnya bagi pelatih kepala Xavi dan para pemainnya.

Ditambah dengan kehilangan pemain pengganti Ansu Fati dengan apa yang Barcelona gambarkan sebagai “cedera bisep femoralis di paha kirinya”, dan itu adalah malam malapetaka di San Mames bagi tim tamu.

Barca keluar dari perhitungan gelar LaLiga, dan lawan play-off Liga Europa Napoli pasti akan menyukai peluang mereka untuk mengambil alih Blaugrana dengan bukti terbaru ini.

Kekalahan di Bilbao, di mana kapten tuan rumah Iker Muniain mengakhiri penampilan yang menginspirasi dengan dua gol, berarti Barcelona telah gagal mencapai setidaknya babak perempat final Copa del Rey untuk pertama kalinya sejak 2009-10.

Ini juga merupakan musim pertama sejak 2003-04, ketika mereka berada di Piala UEFA, Barcelona tidak tampil di babak sistem gugur Liga Champions. Keluar dari fase grup melihat itu.

Barcelona mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan di Bilbao. Perhitungan gol yang diharapkan (xG), berdasarkan peluang masing-masing tim, menunjukkan jurang pemisah antara kedua belah pihak lebih lebar dari garis skor akhir.

Athletic memiliki xG 3,33, sedangkan Barcelona 0,36 sangat kecil. Tim tuan rumah memiliki 19 tembakan menjadi hanya tujuh oleh tim Xavi, dan 66,7 persen penguasaan bola yang dinikmati Barcelona sebagian besar kurang dalam produk akhir.

Xavi bereaksi terhadap #AthleticBarça pic.twitter.com/50BvW2P9u4

— FC Barcelona (@FCBarcelona) 20 Januari 2022

Sukses telah membanjiri raksasa Catalan dalam beberapa tahun terakhir, dan Barcelona mengalahkan Athletic 4-0 di final Copa hanya April lalu. Lionel Messi mencetak dua gol dalam pertandingan itu, dan Antoine Griezmann juga mencetak gol. Keduanya kini telah lama berpisah.

“Singkatnya, saya pikir intensitas Athletic melampaui kami,” kata Xavi. “Dalam duel, di bola kedua. Mereka menjalani setiap bola seolah-olah itu yang terakhir.”

Athletic memimpin melalui Muniain dan Inigo Martinez, tetapi Ferran Torres, dengan gol pertamanya untuk Barcelona, ​​dan Pedri, jauh di masa tambahan waktu, membalas untuk Barcelona.

Sebuah handball oleh Jordi Alba dihukum oleh Muniain dari titik penalti menjelang akhir babak pertama perpanjangan waktu, dan kali ini Athletic tidak melepaskan keunggulan mereka.

“Dengan gol Pedri, sepertinya itu adalah momen kami,” kata Xavi, berbicara pada konferensi pers pasca-pertandingan.

Namun, penalti Muniain memberi tahu pelatih berbeda.

“Sepertinya ketika segala sesuatunya menjadi kepala atau ekor, kita selalu mendapatkan ekor. Kami harus mengubah dinamikanya,” tambah Xavi.

Dia tidak keberatan untuk menentang keputusan penalti setelah peluit akhir. Lengan Alba terkena umpan silang Nico Williams, dan dengan panduan VAR itu jelas merupakan tendangan penalti.

Mantan bos Al Sadd Xavi, yang mengambil alih pekerjaan puncak Barcelona pada November, mengatakan timnya akan “berjuang” untuk tujuan mereka yang tersisa.

Masih harus dilihat kapan Fati terlihat lagi beraksi. Dia tampak tertekan, menangis, saat meninggalkan lapangan hampir setengah jam setelah memasuki aksi. Kemunduran itu menambah kesengsaraan malam yang disesalkan.

Berbicara kepada Barca TV, Xavi mengatakan: “Kami harus terus percaya pada proyek ini, melanjutkan di LaLiga dan melanjutkan di Liga Europa. Beginilah caranya, teruslah melangkah dan bekerja keras.”

Sumber artikel

Author: Heidi Porter